Inilah Pidato Obama dalam Perjamuan Buka Bersama di Gedung Putih

Bagikan

10 Agustus kemarin Obama menyelenggarakan perjamuan iftar di istana kepresidenannya. Buka puasa kali ini adalah perjamuan iftar yang ketiga kalinya diadakan di gedung putih. Selain Obama, turut hadir pula dua anggota Kongres Muslim Amerika,Keith Ellison dan Andre Carson, anggota korps diplomatik, dan keluarga Muslim Amerika. Berikut adalah isi pidato yang saya copas dari website resmi gedung putih.

Untuk jutaan Muslim Amerika di seluruh Amerika Serikat dan lebih dari satu miliar umat Islam di seluruh dunia, Ramadan adalah waktu untuk refleksi dan waktu pengabdian. Ini adalah kesempatan untuk menjalin silaturrahmi dengan keluarga dan teman-teman di perayaan iman yang dikenal dengan keberagaman dan komitmennya terhadap keadilan dan martabat semua manusia. Jadi untuk Anda dan keluarga Anda, Ramadhan Karim. 
Malam ini mengingatkan kita atas agama besar dan kekuatan abadi dari sebuah bangsa yang besar. Seperti agama-agama yang lain, Islam selalu menjadi bagian dari keluarga Amerika kami, dan Muslim Amerika telah lama memberi kontribusi pada kekuatan dan karakter negara kita dalam semua bidang kehidupan. 
Dalam satu bulan mendatang, kita akan menandai peringatan 10 tahun serangan-serangan mengerikan yang membawa begitu banyak rasa sakit hati. Ini merupakan momen untuk menghormati semua orang bahwa kita telah kehilangan, keluarga yang membawa pada warisan mereka, para pahlawan yang bergegas untuk membantu hari itu dan semua yang telah melayani untuk menjaga kita aman selama satu dekade sulit. Dan malam ini, ada baiknya mengingat bahwa Amerika dari berbagai kalangan agama dan latar belakang, termasuk kebanggaan dan patriotisme Muslim Amerika. 
Presiden juga belajar pada pengorbanan Muslim Amerika telah berbuat untuk negara kita dan keragaman yang mendefinisikan kita sebagai bangsa: 


Tahun ini dan setiap tahun, kita harus bertanya kepada diri sendiri: Bagaimana kita menghormati para patriot, mereka yang meninggal dan mereka yang dirawat? Dalam musim perenungan ini, jawabannya adalah sama pada 10 kali September yang kita lalui. Kita harus menjadi Amerika yang menjadi alasan mereka hidup dan mati. 
Amerika yang tidak hanya bertoleransi kepada orang-orang dari latar belakang dan keyakinan berbeda, melainkan juga Amerika yang merasa kaya atas segala keragamannya. Sebuah Amerika di mana kita memperlakukan satu sama lain dengan hormat dan bermartabat, mengingat bahwa di sini di Amerika Serikat tidak ada "mereka" atau "kami," itu hanya kita. Di mana kebebasan dasar dan hak-hak asasi tidak hanya dilestarikan, namun terus-menerus diperbarui dan segar, di antara merekalah hak untuk beribadah menurut yang mereka pilih. Amerika yang berdiri untuk martabat dan hak-hak orang di seluruh dunia, sebagaimana pemuda menuntut kebebasan nya di Timur Tengah atau Afrika Utara, atau seorang anak kelaparan di Ujung Timur Afrika, kita bekerja untuk menyelamatkan nyawa . 
Sederhananya, kita harus menjadi Amerika yang terus maju sebagai satu keluarga, seperti generasi sebelum kita, menarik bersama-sama dalam masa pencobaan, tetap setia kepada nilai-nilai inti kita dan muncul lebih kuat. Ini adalah siapa kita dan akan selalu begitu.

(Warning : pidato di atas saya terjemahkan dengan Google translate, lalu saya perbaiki semampu saya. Kalau ada yang salah, maafin ya...).

4 Response to "Inilah Pidato Obama dalam Perjamuan Buka Bersama di Gedung Putih"

  1. Ni ku ksh comment...
    bi4r RamE..

    abiep says:

    hehe... ok kawan,
    thanks ya

    Oidre says:

    Obama Oh Obama... Heheh..

    Salam Dodol Follow Back Ya Mas..

    Anonim says:

    Terima kasih untuk blog yang menarik

powered by Blogger | WordPress by Newwpthemes | Converted by BloggerTheme